Arah Kiblatku Tidak Pas

Desember 20, 2008 pukul 8:30 am | Ditulis dalam Hukum Islam | 3 Komentar
Tag: , , ,

Disusun oleh : Muhammad Abduh Tuasikal, ST

kabah1 Kebingungan semacam ini muncul dari jama’ah di masjid kami, Masjid Siswa Graha, Pogung Kidul, Yogyakarta. Dan mungkin kasus semacam ini terjadi di masjid lainnya, arah kiblat kadang tidak tepat menghadap Ka’bah. Setelah kami mencari-cari, kami menemukan fatwa yang bisa menyelesaikan perkara ini. Selamat menyimak.

Dalam Fatawal Aqidah wa Arkanil Islam, hal. 551 (Darul Aqidah), seorang ulama besar Saudi Arabia, Syaikh Muhammad bin Sholih Al Utsaimin rahimahullah pernah diajukan suatu pertanyaan,
“Jika telah jelas bahwa seorang yang shalat telah menyimpang (bergeser) dari (arah) qiblat, apakah dia harus mengulangi shalat?”

Beliau rahimahullah menjawab,
“Bergeser sedikit dari arah qiblat tidaklah mengapa kecuali jika seseorang berada di Masjidil Haram. Masjidil Haram adalah qiblat bagi orang yang shalat di sana yaitu langsung menghadap ke Ka’bah. Oleh karena itu, para ulama mengatakan: ‘Barangsiapa memungkinkan menyaksikan Ka’bah, maka wajib baginya untuk menghadap langsung ke Ka’bah. Dan apabila seseorang yang hendak shalat di Masjidil Haram hanya menghadap ke arah Ka’bah (misalnya ka’bah terletak di arah barat dia, lalu dia hanya menghadap ke arah barat, pen) dan tidak menghadap persis ke Ka’bah langsung maka dia wajib mengulangi shalatnya karena shalat yang dia lakukan tidak sah.

Hal ini berdasarkan firman Allah ‘azza wa jalla,
فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَحَيْثُ مَا كُنْتُمْ فَوَلُّوا وُجُوهَكُمْ شَطْرَهُ
“Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan di mana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya.” (QS. Al Baqarah [2] : 144)

Namun, apabila seseorang berada jauh dari Ka’bah dan tidak mungkin dia melihat (menyaksikan) Ka’bah secara langsung walaupun dia masih berada di kota Mekkah, maka wajib baginya untuk menghadap ke arah Ka’bah dan tidak mengapa kalau bergeser sedikit.

Hal ini dapat dilihat pada sabda beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada penduduk Madinah,
مَا بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ قِبْلَةٌ
“Arah antara timur dan barat adalah qiblat.” (HR. Ibnu Majah dan Tirmidzi. Tirmidzi mengatakan hadits ini shohih. Dikatakan oleh Syaikh Al Albani dalam Irwa’ul Gholi dan Misykatul Mashobih bahwa hadits ini shohih)

Dikatakan demikian karena penduduk Madinah menghadap kiblat ke arah selatan. Maka setiap arah yang antara Barat dan Timur maka bagi mereka adalah kiblatnya. Begitu juga dikatakan kepada orang yang shalat menghadap ke Barat (seperti yang berada di Indonesia, pen) bahwa arah yang berada antara selatan dan utara adalah kiblat’. –Demikian fatwa Syaikh Ibnu Utsaimin-

Pendapat Syaikh Ibnu Utsaimin ini juga dipilih oleh Ash Shon’aniy, penulis kitab Subulus Salam yang merupakan kitab penjelas dari kitab Bulughul Marom yang terkenal. Di dalam kitab tersebut setelah membawakan hadits “arah antara timur dan barat adalah qiblat”, dikatakan bahwa hadits ini merupakan dalil di mana yang wajib adalah menghadap arah ka’bah saja, bukan menghadap persis ke Ka’bah. Hal ini berdasarkan ayat 144, Surat Al Baqarah di atas. Ayat tersebut menunjukkan cukup menghadap arahnya saja walaupun tidak persis ke arah ka’bah.

Beliau mengatakan pula bahwa jika dikatakan,”Kami akan mencari arah kiblat tersebut sehingga persis menghadap ka’bah”. Jawabannya : “Bersusah-susah seperti ini tidak ada dalil sama sekali dan tidak pernah dilakukan oleh sahabat padahal mereka adalah sebaik-baik generasi umat ini.”

Inilah pendapat Ash Shon’aniy dalam Subulus Salam dengan sedikit perubahan redaksi. Pendapat semacam ini juga dipilih oleh ulama Hanafiyyah, juga yang nampak dari Malikiyah dan Hanabilah dan ini juga pendapat Imam Syafi’iy. Sedangkan pendapat yang nampak pada ulama Syafi’yyah, pendapat Ibnul Qoshshor yang merupakan ulama Malikiyyah dan pendapat Abul Khoththob dari ulama Hanabilah bahwa wajib menghadap persis ke arah ka’bah (dan tidak cukup menghadap ke arahnya saja, pen) [Lihat Al Mawsu’ah Al Fiqhiyyah Al Kuwaitiyyah, 5/71, http://www.islam.gov.kw, Asy Syamilah]

Saatnya Menarik Kesimpulan

1) Jika seseorang berada di Masjidil Haram dan menyaksikan (melihat langsung) Ka’bah, maka dia wajib menghadap langsung ke Ka’bah.
2) Jika seseorang berada jauh dari Masjidil Haram dan berarti tidak bisa melihat Ka’bah secara langsung walaupun dia masih berada di Makkah, maka wajib bagi dia menghadap ke arah Ka’bah saja tanpa harus mencari-cari ke manakah arah kiblat yang persis. Alasannya karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam katakan kepada penduduk Madinah bahwa di antara dua arah yaitu Barat dan Timur adalah kiblat. Bagi orang Indonesia berarti kiblatnya berada di antara Utara dan Selatan yaitu arah barat. Setiap arah sebelah kiri antara Utara dan Selatan, maka itulah kiblat orang Indonesia. Perbuatan semacam ini akan lebih memudahkan seseorang dan tidak mempersulit karena agama ini selalu memberikan kemudahan bagi umatnya. Pendapat inilah yang didukung dengan dalil yang kuat. Wallahu a’alam bish showab.

Diselesaikan di Gunung Kidul, 12 Shofar 1429 Hijriyah (bertepatan dengan 23 Februari 2008)

Yang sangat membutuhkan ampunan dan rahmat Rabbnya
Muhammad Abduh Tuasikal, ST

3 Komentar »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. terima kasih atas masukannya..
    karena ada beberapa masjid yang merubah sedikit beberapa derajat arah kiblatnya.. dengan pertimbangan kurang presisi..

    http://sapadunia.wordpress.com/

  2. nah ini dia,, yang kadang2 bikin saya ‘ragu’ kalo ngadep kiblat.. coz, kalo musti presisi, rada susah – maklum, saya sering travelling dan kadang2 nyari kiblat itu, ribet

    Billy K.
    iamthebilly.wordpress.com
    bersambung.wordpress.com

  3. Assalamu’alaikum warohmatullohi wabarokatuh

    Sekarang sudah banyak sekali software penunjuk arah kiblat yang sudah semakin presisi, baik utk PC maupun Handphone, sehingga dg software tsb kita bisa menentukan arah kiblat tentunya dibantu dg kompas yang harus selalu kita bawa. Contoh software online penunjuk arah kiblat presisi adalah http://rukyatulhilal.org/qiblalocator/.
    Semoga berguna.
    Wassalamu’alaikum warohmatullohi wabarokatuh


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.
Entries dan komentar feeds.

%d blogger menyukai ini: